Category Archives: Umum

Fungsi kolesterol dalam tubuh

Kolesterol adalah zat seperti lemak, putih, berlilin. Kolesterol menyebar ke seluruh sel tubuh. Tubuh manusia sebenarnya menghasilkan serapan kolesterol sendiri di hati. Namun, sebagian besar asupan kolesterol kita dapat berasal dari makanan sehari-hari.

Kolesterol tidak selalu buruk. Faktanya, kita membutuhkan kolesterol untuk membuat sel dan menjaganya tetap sehat. Selain itu, kolesterol diperlukan bagi tubuh untuk mendukung produksi hormon (kortisol, testosteron dan estrogen), vitamin D dan asam empedu. Masing-masing zat ini tentunya memiliki peran dan manfaatnya masing-masing untuk kesehatan fisik.
Jenis kolesterol

Kolesterol tidak bergerak dalam darah dengan sendirinya. Kolesterol dikombinasikan dengan protein khusus dan kemudian mengalir ke dalam darah. Sekarang kombinasi kolesterol dan protein disebut lipoprotein.

Fungsi kolesterol dalam tubuh

Ada tiga jenis liprotein yang mengangkut kolesterol ke seluruh tubuh, termasuk:

  1. Low density lipoprotein (LDL) atau kolesterol jahat

Dikatakan bahwa kolesterol LDL buruk karena dapat menyebabkan penyumbatan pembuluh darah (atherosclerosis) jika terlalu banyak dalam darah. Kolesterol LDL yang buruk adalah penyebab stroke atau penyakit jantung.

  1. High density lipoprotein (HDL) atau kolesterol baik

Dikatakan bahwa kolesterol HDL baik karena membantu hati untuk memecah LDL, mengubahnya menjadi empedu sebelum dikeluarkan dari tubuh. Sederhananya, kolesterol HDL membantu menurunkan kadar kolesterol jahat dalam tubuh. Karena itu bersihkan pembuluh darah dari endapan kolesterol.

  1. Lipoprotein Kepadatan Sangat Rendah (VLDL)

VLDL mirip dengan LDL. Lipoprotein ini mengandung banyak lemak yang disebut trigliserida.

Trigliserida adalah jenis lemak yang berguna sebagai cadangan energi ketika glukosa (gula darah) digunakan sebagai sumber energi utama. Jenis lemak ini dibuat dari makanan yang tinggi lemak dan karbohidrat.

Kadar VLDL yang tinggi dapat menyebabkan pembuluh darah tersumbat dan memicu berbagai penyakit kardiovaskular.
Berapa kadar kolesterol normal?

Kolesterol Tinggi dan Rendah Anda hanya dapat mengetahui hal ini melalui tes kolesterol reguler dengan tes profil lipid. Tes profil lipid dapat menunjukkan kolesterol total, LDL, HDL, dan trigliserida.

Kadar kolesterol mana yang dianggap normal, berisiko dan tinggi? Panduan berikut.

  1. Total kolesterol Normal: 200 mg / dl atau kurang
    Batas: 200 hingga 239 mg / dl
    Tinggi: 240 mg / dl dan lebih banyak
  2. LDL (kolesterol jahat) Normal: 100 mg / dl atau kurang
    Batas: 130 hingga 159 mg / dl
    Tinggi: 160 mg / dl dan lebih banyak
  3. HDL (kolesterol baik) Ideal: 60 mg / dl dan lebih banyak
    Normal: 40 mg / dl dan lebih banyak untuk pria dan 50 mg / dl dan lebih untuk wanita
    Rendah: 39 mg / dl dan lebih rendah
  4. trigliserida Normal: 149 mg / dl atau kurang
    Batas: dari 150 hingga 199 mg / dl
    Tinggi: 200 mg / dl dan lebih banyak

Menurut American Heart Association, kolesterol harus diperiksa setidaknya setiap lima tahun. Tidak hanya untuk orang tua, tetapi juga untuk anak usia 20 tahun, pemeriksaan kolesterol rutin harus dilakukan.

Anda dapat memeriksa kolesterol di klinik, klinik, rumah sakit atau lab terdekat. Bahkan, Anda bahkan dapat mengendalikan diri di rumah dengan alat kontrol kolesterol otonom.
Apa konsekuensi dari peningkatan kolesterol?

Kolesterol memainkan banyak peran penting dalam mempertahankan berbagai fungsi tubuh. Namun, levelnya masih perlu dijaga keseimbangannya. Tidak kurang, terlalu berlebihan.

Saat kadar kolesterol naik, lemak dapat menumpuk di pembuluh darah dan menghambat aliran darah. Kemacetan selama bertahun-tahun dalam pembuluh darah dapat meningkatkan risiko serangan jantung. Tidak hanya kolesterol tinggi juga menyebabkan gangguan aliran darah ke otak yang dapat memicu stroke.

Baca Juga :

Perkembangan Islam di Indonesia

Evolusi Islam di Indonesia di zaman modern

Perkembangan Islam di Indonesia

Periodisasi sejarah Islam dapat dilihat dari berbagai perspektif, seperti: Politik, seni, abad sekarang, atau pendapat berbagai pakar. Sumber : suhupendidikan.com

Sebagai contoh, Cellarius membagi sejarah Eropa menjadi tiga periode, yaitu jaman dahulu (500 – 1000 M), Tengah (1000 – 1500 M) dan Modernitas (1500 – sekarang). Ada juga pendapat bahwa zaman modern dimulai sekitar akhir abad ke-19.

Modern adalah ketika tindakan, pemikiran dan sikap waktu disesuaikan. Tentu saja, ini akan sejalan dengan perubahan sosial. Contohnya adalah matinya umat Islam pada akhir Abad Pertengahan, karena kekuasaan imperialis dan kolonialis Barat.

Penurunan jumlah Muslim terjadi di seluruh dunia. Namun setelah itu, umat Islam bangkit dengan gerakan dan pemikiran yang sering dianggap modern.

Berita dan pengaruh secara otomatis menyerbu Indonesia, yang pada waktu itu masih di bawah pengaruh penjajah. Dimulai pada abad ke-20, gerakan-gerakan mulai meningkat, untuk membebaskan diri mereka sendiri dan menjadi mandiri.

Muslim tidak terkecuali. Ini terbukti dengan munculnya organisasi sosial dengan latar belakang agama seperti Muhammadiyah, Sarikat Islam, Jong Islamieten Bond dan Persatuan Islam.

Pergerakan organisasi-organisasi ini, yang pada zaman modern memulai perkembangan Islam di Indonesia. Setelah itu, organisasi Islam lainnya muncul, seperti Nahdlatul Ulama (NU), dan beberapa juga bubar.
Perkembangan Islam di Indonesia sejak awal berlangsung hingga hari ini

Telah ditetapkan bahwa Islam telah tiba dengan damai di Indonesia melalui perdagangan, pernikahan, pendidikan dan juga melalui budaya, bukan melalui perang atau kekerasan, seperti yang dilakukan oleh para penyerbu selama lebih dari tiga abad.
Setelah perjalanan perkembangan Islam di Indonesia

Perkembangan Islam di Indonesia

  1. Islam masuk ke Indonesia.

Ada tiga teori yang diketahui untuk menjelaskan hal ini. Tetapi ketiganya memiliki kurang lebih proses atau metode distribusi yang sama, yaitu perdagangan, perkawinan dan pendidikan.

  1. Munculnya kerajaan Islam.

Kesultanan Samudera Pasai, sebagai kerajaan gaya Islam pertama di Indonesia, tepat di pantai utara pulau Sumatra sebagai pusat pemerintahan, terletak di dekat Lhokseumawe.

Setelah itu, banyak kerajaan bergaya Islam mulai di pulau Jawa, di Indonesia timur.

  1. Masuknya penjajah dan pengaruhnya terhadap wilayah dan tatanan Indonesia.

Saat ini, sulit untuk menemukan kebebasan, baik itu agama, politik, ekonomi atau bahkan kebebasan hidup. Belanda berlayar dan berhenti sambil membawa tiga misi, emas, kemuliaan dan Injil.

Karena kepercayaan banyak Muslim bertempur dengan pasukan Belanda, baik dalam pertempuran kecil maupun besar. Bagaimanapun, Belanda tidak sepenuhnya memenuhi misi Injil di Indonesia.

  1. Awal abad ke-20.

Muslim di Indonesia mulai bangkit karena ada banyak gerakan Muslim untuk membebaskan diri mereka secara global dari kolonialisme dan imperialisme Barat.

Organisasi sosial dan keagamaan telah muncul, seperti Sarikat Dagang Islam di Bogor, Asosiasi Islam di Bandung, Nahdlatul Ulama di Surabaya, dan banyak lainnya yang menandakan semakin berkembangnya rasa nasionalisme.

Selama pendudukan Jepang beberapa ahli memiliki pendapat yang berbeda. Beberapa yang lain berpendapat bahwa Jepang telah memberikan lebih banyak akses ke organisasi Islam untuk berkembang.

Tetapi beberapa yang lain tidak, karena Jepang memiliki tujuan sendiri. Tetapi setidaknya situasi ini telah dieksploitasi oleh para pemimpin gerakan Indonesia.

Setelah Jepang dikalahkan oleh Sekutu, para pemimpin gerakan di tengah-tengah melemahnya Jepang segera mengambil kesempatan untuk memproklamirkan kemerdekaan.

Ada beberapa pemimpin Muslim yang menuntut bahwa Islam adalah dasar negara. Namun, itu dikalahkan oleh angka-angka yang lebih rentan terhadap pankasilaisme.

  1. Orang Indonesia mengakui keberadaan Islam di bidang lain, tetapi tidak di dunia politik.

Akhirnya, ada banyak kontradiksi dan penolakan bahwa Islam adalah anti-pemerintah, seperti gerakan DI / TII di beberapa daerah. Bidang lain adalah pendidikan Islam, yang telah diperkenalkan sejak 1946 sebagai sarjana agama di sekolah-sekolah resmi.

Selain itu, terciptanya buku pelajaran agama, tingkat madrasah yang mengikuti tingkat sekolah umum, peningkatan kurikulum Madrasah dan pembentukan sekolah agama Islam untuk guru dan hakim.